“Multilingual Reading and Creative Writing Workshop” untuk 250 Guru Di Bali

46

Bali, Porosinformatif – Dinas Pendidikan Provinsi Bali dan Yayasan BASA Bali meluncurkan Multilingual Reading and Creative Writing Workshop atau Pelatihan Multibahasa Membaca dan Menulis Kreatif dalam perayaan Bulan Bahasa Bali.

Regional English Language Office (RELO) Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta dan Konsulat Jenderal Amerika Serikat Surabaya, Kamis (6/2/20) bertempat di SMAN 7 Denpasar.

Pelatihan ini dirancang untuk mempromosikan literasi dalam bahasa Bali, Indonesia, dan Inggris.

Hampir 50 English Language Fellows (ELF) dari Amerika Serikat akan memimpin pelatihan untuk 250 guru Bahasa Inggris sekolah menengah dan menengah lokal Bali di empat Kabupaten (Denpasar, Tabanan, Karangasem, dan Bangli).

Para ELF ini adalah peserta dalam program pertukaran pendidikan yang disponsori oleh Departemen Luar Negeri AS, Biro Urusan Pendidikan dan Kebudayaan.

“Pemerintah Amerika Serikat bangga menjadi mitra di Bali yang mendukung pendidikan bahasa. Kami membantu masyarakat mengembangkan keterampilan yang membuka pintu secara profesional dan pribadi melalui bahasa Inggris, serta tetap menghormati dan menjaga tradisi budaya dan bahasa Bali. Ini adalah salah satu dari banyak contoh hubungan yang mendalam dan abadi antara rakyat Amerika Serikat dan Indonesia,” kata Konsul Jenderal AS Surabaya Mark McGovern kepada media.

RELO memberikan sesi pelatihan yang berbeda-beda, yang berfokus pada bagaimana guru dapat mempromosikan membaca yang ditujukan untuk kesenangan dan penulisan kreatif dalam bahasa Bali, Indonesia, dan Inggris dengan menggunakan pembaca Luh Ayu Manik Mas yang diproduksi oleh BASA Bali.

Perwakilan dari Gerakan Literasi Sekolah dan Asosiasi Membaca Ekstensif Indonesia juga berbagi informasi lebih lanjut untuk membantu guru-guru lokal meningkatkan kemampuan membaca dan menulis multibahasa siswa mereka.

“Melalui pelatihan ini, RELO berharap untuk menunjukkan bahwa keterampilan literasi yang dikembangkan dalam satu bahasa dapat mendukung perolehan keterampilan yang sama dalam bahasa tambahan. Dengan cara ini, pengajaran bahasa nasional (Bahasa Indonesia) atau bahasa global (Inggris) tidak perlu dilihat sebagai ancaman bagi bahasa lokal seperti Basa Bali, tetapi lebih sebagai cara untuk melestarikan dan memperkuat mereka, ”kata Direktur Regional Kantor Bahasa Inggris, Dr. Bradley Horn.

Reportase by : Randi Wicaksono
Editor by : Totok Waluyo